GambarBarangjmlBeratTotal
keranjang belanja anda kosong
00,00Rp 0
Menu

Cara Menanam Padi Yang Baik dan Benar

Saturday, October 29th 2016.
Suka? Bagi ke Teman Yuk!

Cara menanam padi yang baik dan benar sangat penting untuk diketahui oleh para petani guna meningkatkan hasil produksi padi setiap masa panen datang karena permintaan beras yang tidak pernah menurun. Hal ini membuat para petani harus dapat melakukan berbagai hal untuk menghasilkan panen padi yang melimpah. Tujuannya tentu saja demi terpenuhinya seluruh kebutuhan pokok masyarakat dalam negeri. Untuk itu para petani seharusnya memiliki pengetahuan dasar terkait cara penanaman padi yang baik dan benar agar hasil panennya pun sesuai dengan target. Bagi Anda yang benar-benar hendak meningkatkan hasil produksi padi pada sawah Anda, alangkah baiknya Anda menerapkan langkah-langkah menanam padi yang tepat yang akan kami sampaikan di bawah ini, simak ulasannya berikut ini.

Proses Menanam Padi Yang Benar

Lahan Untuk Menanam Padi

Lahan atau sawah memang perlu dipersiapkan jauh-jauh hari (sekitar dua bulan) sebelum padi tersebut ditanam. Sawah perlu dibajak dan diolah menggunakan berbagai macam alat, mulai dari alat tradisional hingga alat pertanian yang modern. Pengolahan tanah sawah dapat dilakukan dengan cara membuang rumput liar yang tumbuh, mencangkul tanah tersebut agar tekstur tanah sesuai dengan kebutuhan, kemudian dilanjutkan dengan menggaru atau membajak menggunakan traktor.

Membajak lahan penanaman padi atau sawah dengan menggunakan traktor.

Membajak lahan penanaman padi atau sawah dengan menggunakan traktor.

Bibit Padi Unggulan

Selanjutnya, Anda juga perlu menyiapkan bibit padi untuk dapat ditanam di tanah yang telah disiapkan tadi. Bibit padi harus dipilih dari benih kualitas unggulan. Siapkan benih padi unggulan, kemudian rendam biji sekitar 2 jam. setelah itu letakkan benih yang sudah direndam tadi di atas kain basah selama 4-5 hari. Selanjutnya semaikan benih yang telah berkecambah pada tanah yang telah dipersiapkan untuk menumbuhkan benih-benih padi ini. Usahakan tempat persemaian selalu basah. Tanah persemaian haruslah dipilih tanah yang subur agar pertumbuhan benih semakin maksimal. Setelah itu semaikan benih pada tanah persemaian tersebut secara merata.

Benih padi unggulan ditebar pada lahan semai. Pastikan agar lahan penyemaian tetap basah agar persemaian dapat cepat menghasilkan kecambah.

Benih padi unggulan ditebar pada lahan semai. Pastikan agar lahan penyemaian tetap basah agar persemaian dapat cepat menghasilkan kecambah.

Pada masa persemaian ini, biji yang ditebar perlu mendapatkan air yang cukup, untuk 1 hari pertama, air di tanah persemaian harus menggenang, sementara untuk selanjutnya keadaan tanah cukup basah saja tanpa perlu menggenang. Jika benih yang disemai ini terserang penyakit, Anda dapat menyemprotkan insektisida setelah 10 hari masa penebaran dan juga satu minggu setelahnya.

Penanaman dan Perawatan Padi Yang Baik dan Benar

Penanaman bibit padi dapat dilakukan setelah 30-40 hari setelah masa semai benih. Ciri yang paling mudah untuk dikenali adalah jumlah daunnya yang sudah mencapai 5 helai atau lebih. Jarak penanaman yang ideal adalah 20 x 20 untuk setiap sisinya. Untuk satu lubang tanam, Anda dapat memasukkan 2-3 benih padi agar produksi padinya juga semakin maksimal. Produksi padi juga tergantung pada tingkat kedalaman akar padi. Anda hanya perlu memasukkan akar bibit padi sedalam ± 3 cm agar pertumbuhan akar dan penyerapan nutrisi dalam tanah dapat dilakukan secara maksimal pula.

Seorang petani sedang mengambil bibit padi yang telah siap ditanam pada lahan sawah yang lebih luas.

Seorang petani sedang mengambil bibit padi yang telah disemai dan siap ditanam pada lahan sawah yang lebih luas.

Menanam bibit padi pada sawah dengan memberikan jaak pada tiap-tiap tanamannya.

Menanam bibit padi pada sawah dengan memberikan jaak pada tiap-tiap tanamannya.

Untuk dapat melakukan perawatan yang tepat untuk padi, Anda haruslah memperhatikan pengairan sawah. Hal ini dikarenakan kebutuhan padi akan air sangatlah besar terutama masa-masa awal penanaman. Pengairan ini dapat dilakukan menggunakan air sungai, air sumur atau memanfaatkan air hujan yang ada. Selain memperhatikan dengan seksama cara pengairan yang tepat untuk tanaman padi, Anda juga perlu melakukan penyiangan. Penyiangan ini sangat dibutuhkan demi menjaga pertumbuhan padi agar tidak terganggu dengan keberadaan rumput-rumput liar yang tumbuh dengan sendirinya. Selain melakukan penyiangan, Anda juga perlu melakukan penyulaman. Penyulaman dilakukan pada bibit-bibit padi yang mati. Dengan mengganti bibit yang mati ini dengan bibit baru, dapat dipastikan Anda dapat memperoleh panen yang melimpah.

Pemberian pupuk pada tanaman padi sesuai dengan dosisnya.

Pemberian pupuk pada tanaman padi sesuai dengan dosisnya.

Selain itu Anda juga perlu melakukan pemupukan pada padi. Padi dapat diberi pupuk buatan pabrik seperti ZK, ZA/ Urea, dan masih banyak lagi. meski demikian penggunaan pupuk alami seperti kotoran hewan juga sangat disarankan demi menjaga kandungan nutrisi pada tanah yang ditanami padi tersebut. Aneka ragam pupuk ini tentunya sangat baik untuk membantu mempersubur tanah, dan mempercepat pertumbuhan dari padi itu sendiri. Pemberian pupuk juga sangat baik untuk menjaga tanaman padi dari serangan hama ataupun penyakit lain.

Pemberian pupuk organik cair pada tanaman padi.

Contoh pemberian pestisida organik cair pada tanaman padi untuk menghindari hama dan penyakit.

Sementara jika tanaman padi Anda terserang hama ataupun penyakit, Anda dapat melakukan pengendalian dengan beragam cara, mulai dari cara tradisional hingga cara modern. Hama yang sering menyerang padi adalah burung, walang sangit, ulat, tikus, dan masih banyak lagi. Jika padi Anda terserang hama dan penyakit, Anda dapat memberikan pestisida dan insektisida untuk memberantas hama dan penyakit tersebut. Anda dapat menggunakan DDT, diazinon, aldrin, dan masih banyak lagi.

Produk terbaru

Rp 15.000
Rp 5.000
Rp 5.000
Rp 25.000
Rp 60.000
Rp 12.000

Rekening Bank

No rek. BCA akan di-SMS bersamaan total tagihan
No. Mandiri akan di-SMS bersamaan total tagihan
No rek. BNI akan di-SMS bersamaan total tagihan
No rek. BRI akan di-SMS bersamaan total tagihan

Pengiriman

Diverifikasi oleh:

Temukan Kami di

Alamat Kantor Pusat

Jl. Veteran Selatan, Kel. Mamajang Dalam
Kec. Mamajang, Makassar, kode pos 90135
Sulawesi Selatan, Telp. 082292524892